Jika Marlina Terlahir di Situbondo



Barangkali tahun 2017 merupakan tahun emas perfilman Indonesia. Beberapa judul film produksi anak negeri berhasil membawa pulang beberapa penghargaan bergengsi. Selain itu, tentu saja, jumlah penonton film Indonesia yang meningkat pesat dibanding tahun-tahun sebelumnya, merupakan penghargaan sesungguhnya untuk sineas-sineas lokal. Jumlah itu tidak perlu dibuktikan dengan data-data yang ribet. Saya sudah membuktikannya sendiri. Biasanya, ketika menonton film Indonesia, saya tidak pernah mengantre hingga sekian meter. Bahkan pernah, kala itu saya menonton film Siti (film terbaik FFI 2016), satu studio hanya diisi lima orang termasuk saya. Sekarang? Antrean sungguh mengular. Sebut saja Pengabdi Setan, Ayat-Ayat Cinta 2, dan tentu, Marlina Sang Pembunuh dalam 4 Babak. Film-film tersebut sukses membuat saya ditolak mbak-mbak ticketing bioskop karena kursi habis.
Oleh : Raisa Izzhaty
Saya beruntung, Marlina, Sang Pembunuh dalam 4 Babak dapat saya tonton saat pertama kali tayang di bioskop. Saya lupa saya menonton dengan siapa. Maklum, menjadi single bukan berarti tidak punya teman nonton. Saya sungguh menikmati film ini. Jujur, dari awal sampai akhir, saya seperti membaca Feminist Thought, sebuah buku pengantar mahdzab feminis yang tebalnya seperti muka Papa Setnov. Namun, sesuatu mengganggu saya ketika film telah selesai. Suara Cholil yang apik membawakan music pengiring film tersebut, Lazuardi, menemani pikiran pikiran mbeling  saya: bagaimana jika Marlina tidak terlahir di Sumba, melainkan di Situbondo?
Kira-kira, berikut cuplikan adegan yang akan terjadi ketika Marlina adalah warga kota santri.
1.     Marlina tidak naik kuda.
Ya, tentu. Marlina tidak akan naik kuda. Selain kuda yang sungguh sudah jarang ditemukan di Situbondo (terakhir kali saya melihat delman di Kendit dua tahun lalu), Marlina tentu lebih memilih Mega Pro atau Vixion untuk membawa kepala Markus ke kantor polisi. Khayalan ini tidak lahir tanpa logika dan data. Coba, siapa yang tidak pernah melihat perempuan perempuan Situbondo dengan tangguh ngebut pakai Mega Pro/Vixion? Saya kagum atas keberanian mereka. Tidak semua perempuan bisa dan mau pakai motor cowok. Mereka tidak perlu kenal Beauvoir atau Friedan dulu untuk menjadi feminis. Saya membayangkan pemeran Marlina, Marsha Timothy, duduk dengan gagah di atas Mega Pro dengan menenteng kepala Markus. Tentu, tanpa menggunakan helm.
2.       Kepala Markus tidak dibungkus keranjang.
Apa guna kantung plastik Alfamart dan Indomart? Tidak akan sulit menemukan keranjang Alfamart atau Indomart di Situbondo. Jumlah minimarket kapitalis itu tentu, sungguh menjamur di Situbondo. Setiap seratus meter ada. Kanan kiri. Bahkan, mereka berdiri berdampingan. Oh, sungguh sebuah kerukunan antar umat minimarket yang mengesankan. Jadi, jangan heran kalau pasokan kantung plastik dua minimarket tersebut sungguh membabi buta. Saya kesulitan mencari kantung plastik polos di rumah. Apa apa selalu dibungkus plastik minimarket. Tentu, Marlina tidak akan memilih keranjang yang berat, toh, kantung plastik Alfamart lebih catchy.
3.       Marlina tidak naik Truk
Alat transportasi Marlina jika Marlina terlahir di Situbondo bukanlah truk, melainkan colt (baca: ekkol). Jangan harap Marlina akan bebas bernapas dan duduk dengan nyaman di dalam kendaraan ini. Sopir akan tetap berkata ‘kosong’ meski bangku bangku sudah terisi penuh dan napas penumpang sudah tinggal satu-satu. Belum lagi jika ada bapak-bapak tidak tahu diri yang tega-teganya merokok di dalam ‘kol maut’ itu.
4.       Ikon adegan yang berbeda
Sumba dieksplorasi dengan baik di setiap adegan di film Marlina. Begitupun ketika Situbondo yang menjadi latar tempat dalam kisah Marlina. Keindahan alam Situbondo dengan padang savana di Taman Nasional Baluran yang luas membentang akan jadi suguhan menarik dalam film. Marlina akan ngebut dari arah Baluran menuju Polres Situbondo dengan membawa kepala Markus yang telah dibungkus kantung plastik Indomaret. Kamera akan mengambil gambar Marlina dari atas Mega Pro dengan latar belakang taman-taman kota Situbondo yang asri, aspal yang bergelombang, baliho besar berisi gambar Bapak Ibu yang sedang tersenyum, dinding-dinding perkantoran beraksen batik Situbondo, dan tentu saja, sebuah ikon kota Santri, sebuah karya adiluhung yang sungguh memukau: Tugu Ancak Agung.
5.       Suguhan warung di dekat kantor polisi yang berbeda
Tepat di depan kantor polisi, Marlina mampir berhenti di warung sate ayam. Jika Marlina terlahir di Situbondo, adegan itu akan tetap ada. Namun, dengan ukuran sate ayam yang berbeda. Warga kota santri menyebutnya ‘sate lalat’. Meski bukan lalat sungguhan, ukurannya yang mini membuat pada akhirnya penikmatnya setuju menamai sate ini sebagai sate lalat. Lokasi sate lalat yang yahud? Tentu, sama persis dengan adegan film Marlina: depan Polres.
6.       Soundtrack yang berubah.
Tidak afdol rasanya jika soundtrack Marlina tidak ikut menyesuaikan, jika Marlina terlahir di Situbondo. Soundtrack ini tentu, akan menjadi suatu yang tidak terpisahkan dari film tersebut. Bedanya, kalau Cholil dengan Lazuardinya memasarkan via spotify dan juga baru baru ini dalam bentuk rilisan fisik, soundtrack Marlina versi Situbondo telah diajarkan di sekolah-sekolah dan sungguh sangat wajib dinyanyikan pada setiap kesempatan resmi. Sungguh pola pemasaran yang luar biasa. Jangan heran kalau adik adik kecil, kelas 3 SD, sungguh hapal lagu ini di luar kepala. Atau barangkali, pembaca takanta.id juga sudah hapal? Coba, mari kita nyanyikan bersama-sama, sembari menutup segala omong kosong dalam tulisan ini. Eits, nyanyikan bagian berbahasa Inggrisnya, ya. Jangan pura-pura tidak hapal!

Situbondo is My Beloved Town
The land of blessing peace and welfare
I have stepped
My Feet gently around the town
To live my life with worship intention
Jika Marlina Terlahir di Situbondo Jika Marlina Terlahir di Situbondo Reviewed by Takanta ID on Desember 25, 2017 Rating: 5

Tidak ada komentar