Perjalanan Tiga Pendaki untuk Memaknai Kehidupan



Judul Buku - Altitude 3676
Penulis- Azzura Dayana
Penerbit - Indiva Media Kreasi
Cetakan - II, Mei 2014
Tebal - 424 Halaman
ISBN - 978-602-8277-92-1

Oleh : M Ivan Aulia Rokhman
Berawal dari pertemuan dengan Mareta di kompleks Candi Borobudur, kemudian menelusuri jejak Raja Ikhsan di Tanjung Bira hingga Semeru. Ketiga tokoh tersebut menjadi sudut pandang cerita yang disajikan bagus oleh penulis. Faras, seorang gadis desa Ranu Pane yang ramah, baik terhadap siapa saja, termasuk kepada sosok pendendam Raja Ikhsan. Mareta, sang petualang (perantau) dari Jakarta ternyata memiliki panggilan khusus terhadap Raja Ikhsan yaitu Monster.
Selain mereka, muncul tokoh yang bernama Fikri. Ketua tim pendaki Gunung Semeru ini memiliki hikayat hidup yang penuh pengorbanan. Meski memiliki sifat berlainan dari Raja Ikhsan, mereka bisa bersahabat hingga menaklukkan Gunung Semeru yang berketinggian 3676 di atas permukaan air laut. Pendakian gunung hampir dilakukan setiap tahun sebagai ritual memperingati kemerdekaan RI. Dari pendakian itulah, mereka mengenal sosok Faras, sebagai putri awan yang hatinya bersih bak malaikat.
Pencarian tentang makna hidup perjuangan untuk menghilangkan rasa dendam, pengabdian terhadap orang tua, serta pengenalan terhadap Sang Pencipta, menjadi kunci hikmah yang terdapat di dalam buku ini. Bait-bait, syair, lagu, kata-kata bertenaga dan kepingan hadits yang terselip menjadi renungan tersendiri bagi pembaca.
Ada konflik batin dan fisik yang diceritakan oleh masing-masing sudut pandang tokoh dari sisi berbeda. Buku bertebal 416 halaman ini tidak hanya menyajikan keindahan dua danau cantik di Semeru : Ranu Pane dan Ranu Kumbolo, melainkan juga pesona kearifan lokal di daerah Celebes, kemegahan pinisi di Bulukamba, dan keindahan Tanjunng Bira di Provinsi Sulaewsi Selatan.
Dicerita berikutnya, sosok Raja Ikhsan mulai dihadirkan. Diawali dengan kisah perampasan sepeda milik Faras oleh Ikhsan di Ranu Pane, titik awal trek pendakian ke Semeru. Kejadian itu menjadi pemicu dari kejadian-kejadian lainnya, di mana Faras berhasil membangun kedekatan dengan Ikhsan dan mendorong Faras untuk melakukan perjalanan ke Sulawesi demi mencari laki-laki itu.
Tentang sosok Ikhsan ini, pembaca akan direaksikan oleh pertanyaan besar yang ia ajukan kepada Faras saat pertemuannya pertama kali. Katanya, “ Sebutkan kepadaku sebelas alasan mengapa aku harus menyembah Tuhan, sedangkan aku bisa menyebutkan sepuluh alasan kenapa aku naik gunung, dan sepuluh alasan mengapa aku ingin membunuh ayahku!”
Sebait pertanyaan yang akan membuat pembaca tidak mampu untuk menutup buku sampai di akhir cerita. Terlebih pertanyaan ini langsung diikuti dengan kisah perjalanan mati-matian yang dilakukan oleh Faras ke Sulawesi demi mencari sosok Ikhsan. Kisah tentang Faras-Mareta-Ikhsan kemudian terakhir di Takhta tertinggi Mahameru. Di puncak gunung gundul, tepat di atas dataran pasir yang menjadi puncak tertinggi di Pulau Jawa.
Sebuah akhir yang benar-benar berhasil membuat ia merinding, khususnya setelah mengikuti rangkaian-rangkaian cerita yang dikemas begitu bagus.dalam buku ini menyuguhkan banyak sekali nilai-nilai keagamaan yang dileburkan ke dalam cerita, meskipun  bagi beberapa pihak, apa yang dituliskan rasanya tidak relan dengan apa yang terjadi di dunia nyata. Hal yang menarik adalah apa yang diceritakan oleh penulis dalam buku ini terkesan mendikte. Bagian ini juga disajikan pada realitas sosial yang terjadi di Masyarakat. Tokoh disajikan benar-benar sebagai makhluk yang tidak sempurna dan melakukan kesalahan. Setiap tokoh memiliki porsi kebaikannya masing-masing, juga porsi kejahatannya masing-masing. Di akhir cerita tidak menghadirkan sosok malaikat ataupun sesosok setan yang menjelma sebagai salah satu tokoh dalam cerita. Hikmah yang bisa diambil adalah perjalanan tiga pendaki ini senantiasa menemukan keakraban yang bisa ditemani rasa kebersamaan agar pulang dari pendakian mendapatkan kelembutan oleh Allah SWT.

Biodata Penulis
M Ivan Aulia Rokhman, Mahasiswa Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Dr Soetomo Surabaya. Lahir di Jember, 21 April 1996. Lelaki berkebutuhan khusus ini meraih anugerah “Resensi / Kritik Karya Terpuji” pada Pena Awards FLP Sedunia. Saat ini menjabat di Devisi Kaderisasi FLP Surabaya dan Anggota UKKI Unitomo. Nomor Telp/WA : 083854809292, Email : rokhmansyahdika@gmail.com Facebook : M Ivan Aulia Rokhman. Alamat Korespondensi : Jalan Klampis Ngasem VI/06-B, Sukolilo, Surabaya, Jawa Timur, 60117.


Perjalanan Tiga Pendaki untuk Memaknai Kehidupan Perjalanan Tiga Pendaki untuk Memaknai Kehidupan Reviewed by Takanta ID on Februari 10, 2018 Rating: 5

Tidak ada komentar